Rudi Gunawan Bujuk Bocah Penjual Kangkung untuk Sekolah Lagi

GARUT - Bupati Garut Rudy Gunawan menawarkan beasiswa sekolah gratis kepada Asep Maulana (13) bocah penjual kangkung di Garut. Namun Asep menolak.

"Embung sakola (Enggak mau sekolah)," ujar Asep kepada Rudy yang mengunjungi rumahnya di Kampung Babakan Pajagalan, Desa Sukamentri, Garut Kota, Jumat (3/11) petang.

Saat itu, Rudy berupaya untuk membujuk Asep untuk kembali bersekolah. Namun, Asep terus menerus menolak ajakan Rudy yang akan memberinya beasiswa sekolah gratis.

"Asep harus sekolah lagi, biar jadi pengusaha sukses," kata Rudy menanggapi komentar Asep.

Asep hanya sesekali tersenyum menanggapi ajakan Rudy. Asep bahkan memilih sedikit menjauh dari Rudy saat terus menerus dirayu untuk kembali sekolah.

Saat dikunjungi Rudy, gaya Asep tidak berubah, ia menggunakan celana pendek berwarna cokelat yang selalui ia kenakan. Kaki mungilnya pun tidak disertai alas.

Asep yang saat itu baru pulang ke rumah setelah memanen kangkung di kebun majikannya hanya mengatakan bahwa ia ingin punya kebun kangkung dan domba kepada Rudy. "Hayang kangkung jeung domba (ingin kangkung dan domba)," kata Asep.

"Nanti dibelikan domba asal kamu harus sekolah," ungkap Rudy.

Mendengar tolakan yang terus ditunjukkan Asep, Rudy akhirnya memilih untuk berbincang dengan orang tua Asep, Nani (53) yang saat itu berada di samping Asep.

"Asep kita kasih modal untuk jualan, tapi dia harus tetap didik ya bu, apalagi pendidikan agamanya. Harus lebih ditingkatkan," kata Rudy.

Selepas kunjungannya ke rumah Asep, Rudy mengaku akan memerintahkan jajarannya untuk terus membujuk Asep agar mau bersekolah.

"Kita terus bujuk lah, pendidikan sangat penting. Kalau tidak mau juga kita ajak Asep ikut Paket A. Supaya ada modal untuk dia ke depannya," pungkas Rudy.

Asep sendiri saat ini tengah ramai diperbincangkan warganet karena aksinya saat berjualan kangkung viral di media sosial. Asep berjualan kangkung sejak ayahnya Muhidin (66) meninggal tahun 2012 lalu. Asep mengaku berjualan kangkung untuk membantu ibunya yang saat ini tidak bisa berjalan normal karena mengidap penyakit asam urat.

Berdasarkan keterangan Nani, Asep pernah bersekolah di SDN Sukamentri 3. Namun saat akan naik ke kelas empat, Asep memilih untuk berhenti sekolah dan lebih memilih berjualan kangkung keliling.

"Malu diejek terus sama teman-temannya, Asep kan suka bawa tanggungan (kangkung) ke sekolah. Ya mungkin malu juga karena melihat kondisi orang tuanya orang tidak punya," ungkap Nani kepada detikcom di rumahnya.[detikcom]

Baca Juga