Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

Dua Ikan di Aceh ini Punya Nilai Protein Tinggi 

Share it:
BANDA ACEH - Bagi anda yang sedang menggiatkan program diet, alangkah baiknya jika lebih banyak mengkonsumsi ikan. Protein yang dihasilkan ikan berkadar lemak rendah. Artinya tak perlu khawatir berat badan bertambah dengan berlebihan. 

Ada beberapa jenis ikan yang layak direkomendasi untuk dikonsumsi. Dua di antaranya adalah ikan tuna dan ikan kembung. Wajar jika dua ikan ini yang direkomendasikan bagi masyarakat Aceh. 

Kedua ikan ini melimpah di laut Aceh yang luasnya mencapai 295 ribu km² dengan panjang garis pantai mencapai 2.666 km. Tuna, sejenis ikan tongkol. Jika ukurannya agak kecil, harganya murah. Terjangkau dengan isi kantong pastinya. 

Jika besar akan lebih mahal karena biasa diekspor ke mancanegara. Ikan tuna memiliki semua jenis asam amino yang dibutuhkan tubuh. Protein yang dihasilkan ikan tuna juga bejumlah besar yakni sekitar 24-30 gram protein per 85 gram. 

Dengan protein tinggi, jaringan tubuh penkonsumsi tuna akan berfungsi dengan baik. Mulai dari pembentukan hormon, enzim, kolagen, antibodi, hingga menjaga jaringan otot di dalam tubuh bisa didapatkan dari konsumsi protein dalam ikan tuna. Selain tuna ada ikan kembung. 

Proteinnya lebih tinggi dari ikan salmon. Harga murah, di pasar tersedia melimpah. Kandungan protein ikan kembung sangat tinggi. Ikan lokal ini mengandung omega-3 yang sangat baik untuk tumbuh kembang otak dan mata anak. 

Ikan ini juga sangat membantu penjaga jantung dan tekanan darah anak. Selain itu, ikan kembung juga mengandung itamin B12, vitamin D, fosfor, vitamin B2 (Riboflavin), vitamin B6, iodine dan selenium lebih tinggi. 

Dyah Erti Idawati, istri Pelaksana Tugas Gubernur Aceh adalah salah satu orang yang terus mengampanyekan pentingnya konsumsi ikan. Salah satu tujuan kampanyenya adalah untuk pencegahan stunting. 

"Kita wajibkan masyarakat mengkonsumsi ikan supaya anak kita cukup pertumbuhannya," kata Dyah di Banda Aceh, Kamis (04/04/2019) saat menghadiri bazar produk hasil perikanan Aceh yang digelar oleh Dinas Perikanan dan Kelautan Aceh.

Kepala Dinas Perikanan Aceh Cut Yusminar, menyebutkan bazar produk hasil perikanan provinsi Aceh merupakan bagian dari instruksi Presiden Joko Widodo yaitu gemar makan ikan bagi penduduk Indonesia. 

"Kita memperkenalkan kepada masyarakat ada beraneka ragam menu olahan ikan," kata Cut Yusminar. 

Angka konsumsi ikan di Aceh disebut sebagai salah satu tertinggi di Indonesia. Dari catatan Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia, dalam 5 tahun terakhir memang target konsumsi ikan per kapita tahunnya terus meningkat. 

Pada tahun 2014 angka konsumsi ikan sebesar 38,14 kilogram (kg) per kapita, tahun 2015 sebesar 40,9 kg per kapita, tahun 2016 sebesar 43,88 kg per kapita, tahun 2017 sebesar 47,12 kg per kapita, dan tahun 2018 sebesar 50 kg per kapita per tahun tahun, sementara untuk tahun 2019, target konsumsi perikanan nasional menjadi 54,49 per kapita per tahun.[Humas Aceh]
Share it:

varia

Post A Comment: