-->

Iklan

Banda Aceh Calon Tuan Rumah Muktamar IDI Tahun 2021

11 Maret, 2020, 07.56 WIB Last Updated 2020-03-11T00:56:45Z
Sekretaris Daerah Aceh, dr. Taqwallah, M.Kes, menjamu makan malam Pengurus Ikatan Dokter Indonesia (IDI), di Ruang Rapat Sekda Aceh, Selasa (10/03/2020). Jamuan itu dilaksanakan dalam rangka konsolidasi dan persiapan Kota Banda Aceh sebagai Tuan Rumah Muktamar IDI ke-XXXI tahun 2021.

LINTAS ATJEH | BANDA ACEH  - Kota Banda Aceh menjadi salah satu calon Tuan Rumah Muktamar Ikatan Dokter Indonesia ke-XXXI Tahun 2021. Sekretaris Daerah Aceh, dr. Taqwallah, M.Kes., mendukung terselenggaranya kegiatan tersebut. 

"Pasti mendukung. Banyak manfaat yang di dapat, terutama dari sisi ekonomi," kata Taqwallah dalam Rapat Konsolidasi dan Persiapan Aceh sebagai Tuan Rumah Muktamar IDI ke-XXXI tahun 2021, di Ruang Rapat Sekda, Selasa (10/03/2020) malam.

Ketua IDI Banda Aceh, dr. Isra Firmansyah., mengatakan Muktamar IDI merupakan kegiatan yang sangat bergengsi. Selain dihadiri langsung oleh sekitar 3.500 dokter dari seluruh Indonesia yang nantinya akan lahir perumusan dan penetapan kebijakan-kebijakan profesi dokter nasional.

"Kegiatan ini akan dibuka langsung oleh Presiden," kata dr. Isra. Selain itu, lanjut dia, Ketua IDI Pusat akan dipilih langsung dalam Muktamar nantinya.

dr. Isra menyebutkan dari sisi analisis kelayakan dan keunggulan, Kota Banda Aceh, sangat layak menjadi tuan rumah. Pihaknya yakin Banda Aceh akan terpilih sebagai tuan rumah, pasalnya dari 30 kali Muktamar sepanjang 70 tahun berdirinya IDI, Banda Aceh belum pernah menjadi tuan rumah.

"Manfaatnya, Muktamar IDI sangat besar. Jika 1 orang membelanjakan 1-2 juta, ada 3,5 sampai 7 miliar uang berputar di Aceh," kata dr. Isra. Perputaran uang terbanyak berasal dari usaha transportasi dan usaha kecil masyarakat.

Selain itu, pengalaman melaksanakan kegiatan besar di Aceh diyakini bakal membuat Aceh bakal terpilih menjadi tuan rumah. 

Sebelumnya pada Muktamar IDI ke-XXX di Pontianak, lima kabupaten/kota ditunjuk sebagai calon tuan rumah. Lima daerah itu adalah Jakarta Barat, Jawa Barat, Banda Aceh, Manado dan Batam. 

Rapat tersebut diikuti juga oleh Kepala Dinas Kesehatan Aceh dr. Hanif, Kepala Rumah Sakit Umum Zainoel Abidin dr. Azharuddin, Kepala Biro Umum Setda Aceh Akmil, Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh Muhammad Iswanto, Ketua Pengurus Wilayah IDI Aceh Safrizal Rahman, pengurus IDI wilayah Aceh dan pengurus IDI Kota Banda Aceh. [Humas Aceh]
Komentar

Tampilkan

Terkini