Iklan

Dikabarkan 'Daun Sirih' Salah Satu Alternatif Menangkal Virus Corona

26 Maret, 2020, 21.18 WIB Last Updated 2020-03-27T02:31:10Z
LINTAS ATJEH - Sirih adalah tanaman asli Indonesia yang tumbuh merambat atau bersandar pada batang pohon lain. Daun tumbuhan dengan nama ilmiah piper betle ini mengandung minyak terbang (betIephenol), seskuiterpen, pati, diatase, gula dan zat samak serta kavikol yang memiliki daya mematikan kuman, antioksidasi juga fungisida.

Daun sirih memiliki beragam kandungan vitamin seperti vitamin C, tiamin, niasin, riboflavin, dan karoten yang digunakan untuk penyembuhan dan pemeliharaan kesehatan. Sejak zaman dahulu daun sirih dimanfaatkan sebagai obat, perawatan, dan dipercaya untuk menyembuhkan berbagai penyakit.

Bahkan baru-baru ini, Ketua Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia (HAKLI), Prof. Dr. Arif Sumantri dalam konferensi pers disinfeksi bersama Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Kantor Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengatakan, masyarakat bisa menggunakan daun sirih sebagai antiseptik untuk membunuh mikrobakteri jahat, termasuk juga virus SARS-CoV-2, penyebab penyakit COVID-19.

"(Masyarakat) bisa memanfaatkan disinfektan alami seperti misalnya daun sirih," ungkap Arif.

Pada kesempatan itu Arif turut menjelaskan, jika masyarakat akan menggunakan daun sirih sebagai antiseptik, mereka perlu memerhatikan ukuran, dosis dan konsentrasi secara tepat sehingga tidak menimbulkan resistensi. Masyarakat, katanya, dapat berkonsultasi dengan HAKLI untuk mengetahui cara membuat disinfektan alternatif untuk kegiatan disinfeksi di masyarakat.

Kemudian, selain daun sirih, Arif juga mengatakan cairan karbol dapat digunakan sebagai alternatif disinfektan guna mencegah Covid-19.

"Cairan karbol itu sesungguhnya adalah salah satu disinfektan yang mempunyai kegunaan untuk lantai. Tapi pada kondisi tertentu dengan campuran tertentu itu bisa dipakai untuk lap," katanya.

Cairan tersebut, katanya, bisa dipakai untuk membersihkan permukaan benda dan juga untuk spray. Namun demikian, ia menekankan bahwa karbol memiliki kandungan bahan aktif hipoklorit, karena itu harus digunakan secara hati-hati.

"Karena kalau kita melakukan treatment itu dengan sprayer, apabila tidak memakai masker itu dapat menimbulkan gangguan terhadap pernapasan," terangnya. [*/Red]
Komentar

Tampilkan

Terkini