Iklan

Petani Abdya Tagih Janji Pembangunan Jaringan Irigasi Sayap Kanan 

04 Juni, 2020, 14.25 WIB Last Updated 2020-06-04T07:25:10Z
LINTAS ATJEH | ABDYA - Masyarakat petani di Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) meminta pihak Balai Wilayah Sungai Sumatera I agar merealisasi pembangunan saluran sayap kanan irigasi krueng Susoh yang pernah dijanjikan dua tahun lalu. 

"Pihak Balai Wilayah Sungai Sumatera I tahun 2018 lalu berjanji membangun jaringan irigasi sayap kanan untuk mengaliri sawaj seluas 4.500 hektare, namun, sampai sekarang belum diralisasikan,” ungkap salah seorang petani di Kecamatan Kuala Batee, Kabupaten Abdya, Ibrahim Kamis (04/06/2020) di Blangpidie. 

Menurutnya, pihak Balai Wilayah Sungai Sumatera I bernjanji memperiotaskan pembangunan jaringan sayap kanan irigasi Krueng Susoh pada acara pertemuan konsultasi dengan masyarakat petani diaula masjid Pemkab Abdya di Desa Keude Paya 2018 lalu. 

Pada acara itu, mereka berjanji akan memperioritaskan pembangunan saluran sayap kanan irigasi Krueng Susoh untuk mengairi areal sawah petani dari Desa Seunaloh, Kecamatan Blangpidie, hingga ke Desa Geulanggang Gajah,Kecamatan Kuala Batee, namun belum ada tanda-tanda direalisasikan. 

Padahal, lanjutnya, petani di Kecamatan Juempa, Kecamatan Kuala Batee dan Babahrot sangat mengharapkan pembangunan jaringan irigasi sekunder tersebut, agar para petani tidak mengalami kesulitan air saat musim tanam tiba. 

"Akibat belum tersedianya jaringan irigasi sayap kanan kami selalu terlambat pada saat musim tanam tiba. Setiap tahunnya kami terpaksa menunggu musim hujan karena rata-rata lahan sawah kami masih sistim tadah hujan,” kata dia yang turut dibenarkan oleh petani lainnya. 

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR), Abdya, Much Tavip saat dikonpirmasi terkait tersebut membenarkan, pihak Balai Wilayah Sungai Sumatera I pernah menjanjikan pembangunan jaringan irigasi sayap kanan kepada petani dua tahun lalu, bahkan semua dokumen perencenaan sudah disiapkan.

"Perencanaan sudah, data-data untuk pembebasan lahan dan tanaman juga telah lama kami kirim ke Balai Wilayah Sungai Sumatera I. Tapi sampai sekarang belum direalisasi. Ramai petani yang mengeluh pada kita,” ucapnya.

Irigasi Krueng Susoh yang terletak di Desa Babah Lhung, Kecamatan Blangpidie itu memiliki debit air yang sangat besar, yakni mencapai 3.112.80 liter/detik dan mampu mengairi lahan sawah seluas 5.900 hektare untuk tujuh kecamatan di Kabupaten Abdya. 

Berhubung belum memiliki saluran sayap kanan, sehinga irigasi yang dibangun pemerintah pada tahun 1992 dengan dana APBN itu hanya dimanfaatkan oleh sebagaian petani untuk mengairi lahan sawah seluas 2.178 hektare di Kecamatan Susoh, Setia, dan Kecamatan Blangpidie saja. 

Sedangkan lahan sawah di kawasan Kecamatan Juempa dan Kuala Batee seluas 4.500 hektare masih menggunakan sistim tadah hujan, karena jaringan sayap kanan irigasi Krueng Susoh belum tersedia untuk kawasan tersebut.(Adi S)
Komentar

Tampilkan

Terkini