-->

Iklan

Polresta Banda Aceh Buru 4 Peserta Touring yang Tabrak Waled Ibrahim Usman Hingga Wafat

25 Mei, 2021, 13.01 WIB Last Updated 2021-05-25T06:01:59Z
Keluarga ulama Aceh korban tabrak lari. ©2021 Merdeka.com/Istimewa

LINTAS ATJEH | BANDA ACEH - Satuan Lalu Lintas Kepolisian Resor Kota Banda Aceh sedang mencari empat pengendara sepeda motor rekan dari pelaku yang menabrak pimpinan Dayah (pesantren) Ulee Titi, Waled Ibrahim Usman yang terjadi di kawasan Lambaro, Ingin Jaya, Aceh Besar pada Sabtu (22/5) lalu.

Perintah pencarian itu berdasarkan instruksi dari Direktur Lalu Lintas Polda Aceh, Kombes Pol Dicky Sondani.

"Saya sudah perintahkan Kasatlantas Polresta Banda Aceh untuk mencari empat orang yang ikut dalam rombongan touring tersebut," kata Dicky Sondani, Selasa (25/5).

Dicky menuturkan, hasil olah tempat kejadian perkara, ditemukan bahwa ulama tersebut ditabrak oleh salah satu rombongan motor yang sedang touring dengan kecepatan tinggi.

"Saat kejadian itu, empat sepeda motor rombongan touring tancap gas melarikan diri," ujarnya.

Kepolisian, kata Dicky, akan mengambil tindakan tegas terhadap rombongan touring baik itu sepeda motor, maupun mobil yang ugal-ugalan di jalan raya.

"Seharusnya dalam mengemudi jangan ugal-ugalan di jalan raya. Mereka para rombong touring harus menghormati para pengguna jalan raya lainnya," ujarnya.

Sementara itu, Dirlantas Polda Aceh bersama Jasa Raharja telah memberikan santunan untuk keluarga almarhum Waled Ibrahim Usman dan diterima langsung oleh pihak keluarga.

"Kita sudah menyerahkan santunan dari Jasa Raharja sebesar Rp 50 juta kepada keluarga Abu Ulee Titi," ungkapnya.

Saat ini, pelaku yang menabrak almarhum Waled Ibrahim Usman, Bismi Rahman (21) masih menjalani perawatan di RSUDZA. Dia belum bisa dimintai keterangan oleh polisi.[Merdeka]
Komentar

Tampilkan

Terkini