Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

Forum Wartawan Sumbar Gelar Aksi Damai di Kantor Gubernur

Share it:
PADANG - Puluhan wartawan yang tergabung dalam Forum Wartawan Sumatera Barat melakukan aksi damai ke Kantor Gubernur Sumatera Barat, Rabu (12/09/2018) siang. 

Aksi damai tersebut dilakukan dengan long march dari Gor Agus Salim menuju Kantor Gubernur yang dikawal pihak kepolisian. 

Sesampai di depan Kantor Gubernur, para wartawan merasa kecewa karena tidak bisa bertemu dengan Irwan prayitno selaku Gubernur Sumatera Barat. Hal itu dikarenakan beliau sedang dinas diluar daerah.  

Dalam orasinya, mereka menuntut beberapa hal, yaitu agar Gubernur Sumatera Barat mencabut kembali Pergub No. 30 tahun 2018. Kemudian, stop kriminalisasi Pers. Save Jurnalist Sumbar dan copot Kabiro Humas Pemprov Sumbar.

Menanggapi tuntutan diatas, Kabiro Humas Pemprov Sumbar, Jasman Rizal menyatakan bahwa Pergub Sumbar No. 30 Tahun 2018 sepenuhnya adalah tanggung jawab Kabiro Humas Pemprov Sumbar, bukan tanggung jawab Gubernur Sumbar.

Namun, Ia berjanji akan menyampaikan aspirasi dari wartawan Sumbar kepada Gubernur menyangkut Pergub Sumbar No. 30  tahun 2018. Dan akan menghubungi kembali perwakilan wartawan pada hari Rabu tanggal 19 September 2018.
Sebelumnya, Ketua Umum Aliansi Wartawan Anti Kriminalisasi (AWAK) Herman PD yang didampingi Ketua Harian Ismail Novendra dan Sekjen Fizaski dihadapan Kabiro Humas Sumbar Jasman Rizal yang menerima langsung aksi demo rekan-rekan wartawan didepan kantor Gubernur Sumbar hari ini mengatakan bahwa dengan dikeluarkannya Pergub No. 30 tersebut, Pemprov Sumbar disinyalir telah mencederai demokrasi dan mengkriminalisasi para pelaku Usaha Media Kecil Mandiri (UMKM) pers dalam melakukan kerjasama, baik dengan pemerintah maupun pihak swasta lainnya.

Untuk itu, Herman meminta kepada Gubernur Sumbar, agar dapat mempertimbangkan dan mencabut kembali Pergub tersebut, dengan memberi peluang kepada UMKM di Sumbar berkembang.

Dalam rangka menstabilkan situasi Pers di Sumatera Barat menjadi kondusif, Ia dan rekan-rekan juga memberi tenggang waktu kepada Gubernur Sumbar untuk mentelaah kebijakan tersebut selama satu minggu.

Ismail Novendra berharap mudahan-mudahan, aksi ini merupakan awal dari demokrasi Pers di Sumatera Barat yang beretika dan bermartabat dalam menjalankan profesinya sesuai UU Pers No. 40 tahun 1999.[*]
Share it:

news

Post A Comment: