Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

SPMA Sumut Kutuk Keras Oknum Pembakaran Bendera Tauhid

Share it:
MEDAN - Sekolah Pemimpin Muda Aceh (SPMA) Sumatera Utara angkat bicara soal kasus pembakaran dengan sengaja sebuah bendera yang bertuliskan kalimat “Laa Ilaaha Illa Allah”.

Menurut Ketua SPMA Sumut Ali Sahniur, S.Pd, pihaknya menkutuk keras oknum yang melakukan pembakaran tersebut. Dia menyesalkan kasus ini terjadi di tengah suasana Hari Santri Nasional 2018.

"SPMA dan seluruh umat Islam mengutuk keras pembakaran bendera tauhid oleh oknum Banser usai peringatan Hari Santri. Kami minta agar penegak hukum segera menangkap oknum tersebut dan diadili sesuai hukum yang berlaku,” kata Ali Sahniur kepada wartawan, Selasa (23/10/2018).

Lanjut Ali, pembakaran bendera tauhid mencerminkan perilaku yang tidak bermoral. Para pelakunya telah mempertontonkan suatu kebodohan yang justru merusak citra seluruh umat Islam di tanah air.

"Narasi Islam yang dipromosikan Indonesia menjadi bahan tertawaan dunia," ujar sosok yang memimpin SPMA Sumut ini. 

Kedewasaan umat Islam dan bangsa Indonesia sedang mengalami cobaan. Kepada semua pihak agar menahan diri dan mengedepankan hukum, serta menghindari penggunaan kekerasan.

"Kasus pembakaran ini hendaknya disikapi secara proporsional karena masih ada banyak kasus lain yang tak kalah pentingnya untuk diselesaikan. Seperti korupsi, kebocoran proyek infrastruktur, dan sebagainya," ungkapnya.

Hal senada juga disampaikan oleh  Sekretaris SPMA Sumut Gendon Selian, S.Pd, mangatakan seperti diketahui media sosial hari ini ramai dengan menyebarkan video yang merekam pembakaran bendera tauhid. 

Kuat dugaan, katanya, para pelaku menganggap bendera tersebut sebagai representasi Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) yakni suatu organisasi yang eksistensisnya kini terlarang di indonesia. 

Atas kejadian itu, ia meminta agar kiranya  penegak hukum harus usut tuntas kasus yang terjadi saat ini, karena bisa mengikis kelemahan dalam persatuan dan kesatuan berbangsa dan bernegara. 

"Saya meminta kepada aparat  dapat memberi jalan seadil-adilnya demi kestabilitas sosial, keamanan, ketenteraman di tengah masyarakat bisa terjaga dengan baik," tandasnya.[*/Red]
Share it:

news

Post A Comment: