Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

Rafli Kande: Referendum Aceh Semestinya Jadi Momentum Evaluasi

Share it:
BANDA ACEH - Pro kontra muncul terkait adanya pernyataan Mualem yang terkesan menggugurkan nilai referendum yang dilontarkannya saat Haul Hasan Tiro beberapa waktu belakangan. 

Menurut Politisi Aceh, Rafli Kande, kepada media mengatakan semestinya isu 'Referendum Aceh' menjadi momentum evaluasi dan penyegaran semesta Indonesia menegaskan kasih sayang kita dalam berbangsa. 

"Semangat saya adalah upaya menyatukan semua pihak, duduk bersama menyepakati bagaimana konsep memajukan Aceh menghindari prasangka kedengkian," ujarnya, Rabu (12/06/2019). 

"Referendum Aceh bukan untuk melawan negara, bahkan untuk mempertegas kewibawaan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Aceh pasca penandatanganan MoU Helsinki 2005, terhadap target pencapaian Aceh selama 14 tahun Damai Aceh," kata Rafli yang juga sempat dinobatkan sebagai duta perdamaian era desentralisasi Cessation of Hostilities Agreement (COHA)," terangnya. 

Rafli menegaskan "Ketulusan Cinta Rakyat Aceh untuk memperpanjang saf jamaah dalam Indonesiaan, memang sudah menjadi ikrar yang membatin oleh para indatu, dan ini adalah pahala terbesar di sisi Allah". 

Kita - kita sebagai saksi konflik Aceh, paham betul bahwa pertikaian itu sangat menyakitkan. Nikmat aman adalah nikmat kedua setelah nikmat Iman dan mari bersepakat menggenggam kuat perdamaian ini. 

"Semua lagu saya berisi ajakan tentang membangun kebersamaan, saling hormat menghargai antar sesama, menjaga alam dan lingkungan, menghidupkan kearifan lokal, serta semangat kreativitas dan produktifitas," ujarnya. 

Semua itu bisa terwujud dalam situasi aman dan damai. "Ubat hate Allah Allah, Ubat susah rame syedara" ungkapan Syair Rafli yang menggugah rasa persaudaraan dan anti pertikaian. 

"Sebagai pejabat publik yang di delegasi Rakyat Aceh, saya mau ikut dalam perbincangan berkualitas demi meningkatkan harkat martabat kemanusiaan kita di Aceh, Indonesia. Saya tidak mau isu referendum berujung konyol ataupun menjadi pertumpahan darah," tutup Rafli, Anggota DPD RI Asal Aceh Periode 2014-2019 dan terpilih sebagai Anggota DPR RI periode 2019-2024.[*/Red] 
Share it:

politik

Post A Comment: