0 Muslizar MT Resmikan Panti Rehabilitasi Narkoba Sirah Abdya - Lintas Atjeh

Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

Muslizar MT Resmikan Panti Rehabilitasi Narkoba Sirah Abdya

Share it:
ABDYA - Panti rehabilitasi narkoba yayasan pintu hijrah (Sirah) wilayah Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) yang terletak di gedung Sekolah Dasar (SD) Negeri Kedai Susoh, Kecamatan Susoh, resmi dilonching oleh Wakil Bupati Abdya, Muslizar MT, Senin (19/08/2019). 

Peresmian panti rehabilitasi narkoba tersebut bertema "dengan semangat HUT RI, mari merdekakan Aceh Barat Daya dari narkotika".  Dalam acara itu ikut hadir Waka Polres Abdya, Kompol Ahzan SIK, perwakilan Kodim 0110/Abdya, para kepala SKPK terkait, Rapi, Tagana, Imum Mukim, para camat, para Geuchik dan tamu undangan lainnya.

Pada kesempatan itu Dedi Saputra Ketua yayasan pintu hijrah Aceh, mengatakan, hadirnya yayasan ini sebagai upaya menyelamatkan generasi bangsa yang kecanduan terhadap narkoba. Sebab, katanya, narkoba merupakan bencana nasional, apalagi Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo menyebutkan persoalan tersebut merupakan persoalan darurat yang harus segera diatasi secara bersama-sama.

"Persoalan narkotika ini terus merambah negara kita, sehingga Presiden menyebutnya negara ini mengalami darurat narkoba dan bencana nasional. Coba bayangkan setiap harinya penanganannya terus digalakkan, tapi mafianya juga semakin hari semakin menang dalam berbagai hal. Apalagi korban berjatuhan setiap harinya tanpa mengenal kasta,” ujarnya. 

Pengalaman yayasan pintu hijrah, kata Dedy, sejak tahun 2016 lalu melakukan rehabilitasi sosial, pihaknya sudah melayani generasi bangsa mulai dari berbagai kalangan, baik dari kalangan dayah, jajaran kepolisian, geuchik, anak pejabat bahkan anak-anak orang miskin. 

Menurutnya, persoalan sekomplek ini tidak mungkin dicegah hanya dengan hadir yayasan ini semata, tapi masalah ini akan selesai jika semua elemen masyarakat bekerja sama dan bersinergi dalam menjalankan program rehabilitasi tersebut. 

"Konsep yang dilakukan oleh pintu hijrah ini adalah merehabilitasi para pecandu, para pengguna yang negara menyebutnya sebagai korban dengan cara-cara islam sesuai dengan landansan dalam Alquran,” paparnya. 

Sementara itu, Ketua Harian Badan Narkotika Nasional (BNN) Abdya, Kompol Ahzan SIK mengatakan, narkotika merupakan kejahatan yang sangat luar biasa. Maka kejahatan yang sangat luar biasa ini juga memerlukan penanganan yang sangat luar biasa juga, termasuk salah satunya melalui rehabilitasi terhadap pengguna, pengedar dan penyimpan barang barang haram tersebut. 

"Maka penegakan hukum saja tidak cukup mengatasinya. Polres Abdya menangkap pegguna, pengedar dan penyimpan bahkan bandar narkotika itu dalam satu bulan begitu banyak. Namun tidak cukup penanganannya sampai disini saja. Dalam hal ini Polres Abdya sangat konsen mengatasinya, buktinya ditahun 2019 ini saja sudah tujuh personel kita yang dipecat gara-gara narkoba. Maka kita tidak main-main dalam penanganan narkoba ini,” tegas Kompol Ahzan yang juga merupakan Waka Polres Abdya.

Kemudian, sambungnya, persoalan narkoba ini jangan hanya dilimpahkan kepada pihak kepolisian saja yang kemudian dilimpahkan kepada kejaksaan terus mendapatkan vonis hukuman. Namun alangkah baiknya jika masyarakat Abdya yang sudah mengindikasikan keluarganya terkena dan terlibat narkoba agar diantarkan langsung ketempat rehabilitasi narkoba. 

".Jadi tidak menunggu polisi yang tangkap kemudian baru diantar. Jadi ini kita berupaya bagaimana menghilangkan pengaruh dan peredaran narkotika dalam kabupaten Abdya. Mudahan-mudahan kedepan panti rehabilitasi narkotika ini bisa menjadi salah satu motor penggerak atau pilot projeck dalam pemberantasan narkotika, karena jika penanganannya sampai ke Lapas saja diberikan hukuman, itu tidak menjamin si pelaku itu akan sembuh, bahkan setelah menjalankan hukuman, sipelaku yang awalnya cuma pemakai bisa saja setelah itu dia akan menjadi bandar. Maka antarkan dia ke panti rehabilitasi sehingga dia benar-benar berhenti dari pengaruh narkoba,” ingat Kompol Ahzan.[Adi S]
Share it:

varia

Post A Comment: