-->

Iklan

Imbas Kudeta Militer! Myanmar Berdarah, Sedikitnya 18 Demonstran Tewas

01 Maret, 2021, 07.07 WIB Last Updated 2021-03-01T00:07:32Z
Seorang pria yang terluka ditolong petugas penyelamat setelah protes anti kudeta militer, di Mandalay, Myanmar, 20 Februari 2021. (dok.Reuters)

LINTAS ATJEH | YANGON -  Setidaknya 18 orang telah tewas dan puluhan lainnya luka-luka di seluruh Myanmar dalam tindakan keras paling kejam yang dilakukan oleh pasukan keamanan terhadap demonstran damai yang memprotes kudeta militer 1 Februari, menurut kantor hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Al Jazeera, 28/02.

“Sepanjang hari, di beberapa lokasi di seluruh negeri, polisi dan pasukan militer telah menghadapi demonstrasi damai, menggunakan kekuatan yang mematikan dan kekuatan yang kurang mematikan yang - menurut informasi yang dapat dipercaya yang diterima oleh Kantor Hak Asasi Manusia PBB - telah menewaskan sedikitnya 18 orang dan lebih dari 30 luka-luka," kata kantor itu pada Ahad.

Polisi keluar lebih awal dan melepaskan tembakan di berbagai bagian Yangon setelah granat setrum, gas air mata dan tembakan di udara gagal memecah kerumunan di kota terbesar Myanmar. Tentara juga memperkuat polisi. Kelompok media Myanmar Now memposting video dari seorang pria terluka tergeletak di jalan dekat persimpangan Hledan Center di Yangon, dan mengatakan dia telah "ditembak di daerah dadanya oleh apa yang tampak seperti peluru tajam". 

Seorang pria yang menyaksikan penembakan itu mengatakan kepada Majalah Frontier bahwa polisi telah melepaskan tembakan langsung ke pengunjuk rasa yang berlindung di sebuah terminal bus dan bahwa "satu orang tewas dan lainnya terluka". 

Seorang dokter di rumah sakit pria itu dibawa untuk mengonfirmasi kematiannya kepada kantor berita Reuters. Polisi juga melepaskan tembakan di Dawei di selatan, menewaskan tiga orang dan melukai beberapa lainnya, kata politisi Kyaw Min Htike kepada Reuters dari kota itu.

Sebuah badan amal layanan darurat melaporkan dua orang tewas di pusat kota Bago. Sopir ambulans Than Lwin Oo mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia telah mengirim mayat anak berusia 18 tahun itu ke kamar mayat di rumah sakit utama Bago. Kematian itu dikonfirmasi oleh media yang berbasis di kota itu. Outlet media online Irrawaddy melaporkan satu orang telah tewas dalam protes di kota kedua Mandalay.

Polisi membubarkan protes di kota-kota lain termasuk Lashio di timur laut dan Myeik di selatan jauh, penduduk dan media melaporkan. Seorang wanita juga meninggal karena serangan jantung yang dicurigai setelah polisi membubarkan protes guru dengan granat setrum di kota utama Yangon, kata putrinya dan seorang rekannya. 

"Kami mengutuk keras kekerasan yang meningkat terhadap protes di Myanmar dan menyerukan kepada militer untuk segera menghentikan penggunaan kekuatan terhadap pengunjuk rasa damai," kata Ravina Shamdasani, juru bicara kantor hak asasi manusia PBB, dalam sebuah pernyataan. 


“Myanmar seperti medan perang,” kata kardinal Katolik pertama di negara mayoritas Buddha itu, Charles Maung Bo, di Twitter. 

Tindakan polisi hari Minggu terjadi setelah televisi pemerintah mengumumkan bahwa utusan Myanmar untuk PBB, Kyaw Moe Tun, telah dipecat karena mengkhianati negara itu setelah dia mendesak badan global tersebut untuk menggunakan "segala cara yang diperlukan" untuk membalikkan kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemimpin terpilih. Aung San Suu Kyi.

Perebutan kekuasaan militer dan penahanannya atas kepemimpinan sipil negara itu telah menjerumuskan Myanmar ke dalam kekacauan baru, hanya satu dekade setelah berakhirnya hampir 50 tahun pemerintahan militer yang ketat. Selama tiga minggu sekarang, kerumunan besar telah turun ke jalan kota besar dan kecil di seluruh Myanmar, menyerukan pembebasan Aung San Suu Kyi dan pemulihan pemerintahan sipil.

Ketika pemberontakan populer semakin memanas, pasukan keamanan menjadi lebih agresif dalam menggunakan kekuatan. Tiga pengunjuk rasa lainnya tewas awal Februari, sementara militer mengatakan seorang polisi juga tewas.

Tony Cheng dari Al Jazeera, melaporkan dari Bangkok, mengatakan laporan yang datang di seluruh negeri tentang taktik yang jauh lebih brutal yang digunakan oleh layanan keamanan mengisyaratkan perubahan yang jelas dalam pendekatan.

"Kami melihat perubahan dalam taktik [pada hari Sabtu] ketika mereka mulai melawan para pengunjuk rasa dengan lebih agresif, tetapi hari ini tampaknya mereka menggunakan peluru tajam dan mereka tidak takut untuk mengambil nyawa," katanya.

Phil Robertson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, mengutuk penggunaan kekuatan mematikan sebagai "keterlaluan dan tidak dapat diterima," dan mengatakan itu harus segera dihentikan. "Amunisi tajam tidak boleh digunakan untuk mengendalikan atau membubarkan protes, dan kekuatan mematikan hanya dapat digunakan untuk melindungi nyawa atau mencegah cedera serius," katanya di Twitter. 

“Setiap kematian dan luka serius harus segera diselidiki dan tidak memihak. Mereka yang terbukti bertanggung jawab atas tindakan yang melanggar hukum harus dimintai pertanggungjawaban.

"Robertson menyerukan pembebasan beberapa jurnalis yang ditahan oleh pasukan keamanan dan mengatakan petugas medis yang merawat para demonstran yang terluka di lokasi protes juga telah menjadi sasaran penangkapan "dalam upaya terang-terangan untuk mengintimidasi siapa pun yang mencoba membantu para pengunjuk rasa pro-demokrasi". 

"Pembatasan luas junta militer secara nasional terhadap protes publik, dan pelarangan pertemuan apapun yang terdiri lebih dari lima orang, secara terang-terangan melanggar hak-hak dasar untuk berkumpul secara damai dan umum dan harus segera dibatalkan," katanya.

Kekerasan di Yangon meletus pada Minggu pagi ketika mahasiswa kedokteran berbaris di jalan-jalan dekat persimpangan Center Hledan. Rekaman menunjukkan pengunjuk rasa lari dari polisi, dan penduduk memasang penghalang jalan darurat untuk memperlambat gerak maju mereka.

Di dekatnya, warga memohon kepada polisi untuk membebaskan orang-orang yang mereka jemput dari jalan dan didorong ke truk polisi untuk dibawa pergi. Polisi juga melepaskan tembakan dan melemparkan granat kejut ke arah para guru yang berdemonstrasi di distrik Yankin. Hayman May Hninsi, yang bersama sekelompok rekan guru di Yangon, berkata "polisi turun dari mobil mereka dan mulai melemparkan granat kejut tanpa peringatan". 

“Beberapa guru terluka saat berlari. Kami sedang menilai situasinya dan apakah akan keluar lagi atau tidak.” 

Myanmar Now mengatakan seorang guru sekolah umum wanita mengalami luka tembak dan kondisinya masih belum jelas. Di bagian lain kota, rekaman menunjukkan dokter dan siswa di laboratorium putih melarikan diri ketika polisi melemparkan granat kejut di luar sekolah kedokteran. Meskipun ada tindakan keras, ratusan pengunjuk rasa tetap berada di jalan-jalan Yangon, dengan banyak dari mereka mendirikan barikade darurat dan membawa perisai untuk melindungi diri mereka sendiri. 

Aktivis pemuda Esther Ze Naw mengatakan kepada Reuters bahwa orang-orang berjuang untuk mengatasi ketakutan yang telah lama mereka alami. “Ketakutan ini hanya akan tumbuh jika kita terus menjalaninya dan orang-orang yang menciptakan ketakutan mengetahui hal itu. Jelas mereka mencoba menanamkan rasa takut pada kami dengan membuat kami lari dan bersembunyi,” katanya.

Polisi di kota kedua Mandalay juga menembakkan senjata ke udara, menjebak staf medis yang memprotes di rumah sakit kota, kata seorang dokter di sana kepada Reuters melalui telepon. Di kota utara Lashio, polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa, menurut situs berita Irrawaddy.

Seorang pengunjuk rasa yang terluka menerima perawatan dari staf medis di tengah protes terhadap kudeta militer di Dawei, Myanmar 28 Februari 2021 dalam gambar ini diperoleh dari media sosial [Dawei Watch / Reuters]. Tindakan keras hari Minggu mengikuti gelombang tindakan serupa terhadap demonstrasi anti-kudeta yang sebagian besar damai di seluruh negeri sehari sebelumnya. Televisi MRTV yang dikelola pemerintah mengatakan 479 orang telah ditangkap pada hari Sabtu. 

Sementara negara-negara Barat mengutuk kudeta dan beberapa telah memberlakukan sanksi terbatas, para jenderal secara tradisional mengabaikan tekanan diplomatik. Mereka membenarkan perebutan kekuasaan 1 Februari dengan tuduhan kecurangan dalam pemilihan November lalu yang dimenangkan Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi dengan telak. Jenderal Senior Min Aung Hlaing telah menjanjikan pemilihan baru, tetapi belum menetapkan tanggal untuk pemungutan suara baru.

Partai dan pendukung Aung San Suu Kyi mengatakan hasil pemungutan suara November harus dihormati. Pria berusia 75 tahun itu telah menghabiskan hampir 15 tahun di bawah tahanan rumah selama pemerintahan militer. Dia menghadapi tuduhan mengimpor enam radio walkie-talkie secara ilegal dan melanggar undang-undang bencana alam dengan melanggar protokol virus corona. Sidang berikutnya dalam kasusnya ditetapkan pada Senin.

Maung Zarni, seorang aktivis hak asasi manusia Myanmar, mengatakan kepada Al Jazeera dari London bahwa dia tidak berpikir peningkatan kekerasan akan memadamkan protes. “[Orang Myanmar] telah melakukan ini selama tiga generasi,” katanya. 

“Banyak dari kerabat, teman, dan keluarga kami menjalani hukuman 20 tahun di balik jeruji besi, [atau] berada di pengasingan-kehidupan dan mata pencaharian hancur. Orang-orang kali ini menggunakan slogan 'semakin Anda menekan kami, semakin kuat perlawanan kami nantinya'." 

Zarni mengatakan negara-negara yang mengutuk kudeta seharusnya tidak mengakui perwakilan dari pemerintah militer, baik sebagai duta besar atau di PBB. "Itu akan memperkuat tekad rakyat [Myanmar] ... menyangkal pengakuan bahwa ini adalah pemerintah yang sah adalah pesan yang sangat kuat."[Gatra]
Komentar

Tampilkan

Terkini