0 Kejaksaan Asel: Hari Anti Korupsi Sebagai Sarana Introspeksi dan Evaluasi - Lintas Atjeh

Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

Kejaksaan Asel: Hari Anti Korupsi Sebagai Sarana Introspeksi dan Evaluasi

Share it:
ACEH SELATAN - Kepala Kejaksaan Negeri Aceh Selatan Munif, SH,MH, mengatakan Hari Anti Korupsi Internasional sebagai sarana untuk melakukan interopeksi, evaluasi memperbaiki kualitas individu dan pemberantasan korupsi yaitu terciptanya Indonesia bersih dan bebas korupsi.

Hal itu disampiakan Kepala Kejaksaan Negeri Aceh Selatan Munif, SH, MH, saat membacakan amanat Jaksa Agung RI Prasetyo dalam rangka memperingati Hari Anti Korupsi Internasional, Senin (10/12/2018) di Tapaktuan.

Munif, SH, MH, menyampaikan indeks perilaku anti  korupsi sebagaimana dirilis Badan  Pusat  Statistik RI  juga  mengalami penurunan dari 3,71  pada tahun  2017 menjadi  3,66  pada tahun 2018.

"Hal tersebut menggambarkan betapa sikap permisif sebagian kalangan masyarakat  terhadap  korupsi masih sangatlah besar, sehingga patut menjadi keprihatinan dan perhatian bersama," ucapnya.

Selanjutanya, Kejaksaan dalam pemberantasan tindak pidana korupsi selama periode bulan Januari sampai November 2018 melalui upaya penyelidikan sebanyak 1.251 perkara, penyidikan 792 perkara, penuntutan 1.481 perkara.

Dari jumlah penuntutan tersebut sebanyak 792 perkara merupakan hasil penyidikan Kejaksaan dan 689 perkara berasal dari penyidikan  Polri, dan sudah dilaksanakan eksekusi pidana badan sebanyak 972 perkara.

"Penanganan dan penyelesaian perkara tindak pidana korupsi yang berkualitas selama periode Januari  sampai dengan November tahun  2018  telah  berhasil melakukan  penyelamatan keuangan  negara  sebesar Rp 522.452.034.001,67 M, tandanya.
Setelah usai apel bersama, Jaksa dan pegawai turun ke jalan membagikan stiker dan kaos bertulis anti korupsi, di Lampu Merah, Simpang Kedai Aru, Tapaktuan, Aceh Selatan.[Delfi]
  
Share it:

varia

Post A Comment: