Iklan

Viral Video Plesetkan Mars ABRI, Robertus Robert Jadi Tersangka Ujaran Kebencian

07 Maret, 2019, 09.04 WIB Last Updated 2019-03-07T02:04:35Z
Dosen Sosiologi UNJ, Robertus Robert (Foto: YouTube)

JAKARTA - Dosen Sosiologi Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Robertus Robert akhirnya resmi ditetapkan sebagai tersangka kasus ujaran kebencian (hate speech) oleh pihak kepolisan. Robert yang juga dikenal sebagai aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) itu dijerat Pasal 28 ayat (2) juncto Pasal 45 ayat (2) Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

"Saat ini Robert sudah jadi tersangka. (dijerat) Pasal 28 ayat (2) juncto Pasal 45 ayat (2) UU ITE," ‎kata kuasa hukum Robert, Erwin Natosmal Oemar‎ saat dikonfirmasi Okezone di Jakarta, Kamis (7/3/2019).

Peneliti Indonesian Legal Rountable (ILR) itu menuturkan, Robert saat ini masih menjalani pemeriksaan intensif di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Dia mengaku bingung terhadap pihak kepolisian yang sudah lebih dulu menetapkan kliennya sebagai tersangka sebelum pemeriksaan rampung dilakukan.

"(Robert) masih diminta keterangan. Anehnya, sudah jadi tersangka. Kami tidak tahu (bisa keluar status tersangka). Tanya Kepolisian," ujarnya.

Penetapan status tersangka terhadap Robert juga diamini oleh tim pendamping hukum lainnya, Nurkholis Hidayat. Penetapan status Robert, kata Nurkholis, terungkap melalu Berita Acara Pemeriksaan (BAP).
"Ini masih BAP. Status tersangka Pasal 28 ayat (2) UU ITE," kata Nurkholis saat dikonfirmasi terpisah.

Robertus Robert ditetapkan sebagai tersangka berkaitan dengan orasinya pada Aksi Kamisan di depan Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu.

Dalam orasinya, Robert sempat menyanyikan Mars ABRI. Namun, lirik Mars ABRI tersebut justru dipelesetkan olehnya. Aksinya itu lantas terekam kamera dan videonya kemudian viral di media sosial (medsos).[Okezone] 
Komentar

Tampilkan

Terkini