-->

Iklan

Sulaiman: Tangkap TKI Illegal Masuk Aceh Lewat Jalur Tikus, Cek Kesehatannya!

29 Maret, 2020, 09.57 WIB Last Updated 2020-03-29T02:57:07Z
LINTAS ATJEH | BANDA ACEH - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA), Sulaiman meminta aparat penegak hukum untuk menangkap Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Aceh yang pulang ke Tanah Rencong lewat jalur tikus atau jalur illegal.

"Beberapa hari ini saya menerima informasi ada sejumlah TKI asal Aceh yang sebelumnya bekerja di Malaysia pulang ke Aceh lewat laut secara illegal," kata Sulaiman di Banda Aceh, Sabtu (28/03/2020).

Politisi Partai Aceh itu menjelaskan, sejumlah TKI asal Malaysia yang pulang ke Aceh saat ini sangat berisiko terinfeksi virus corona dari negara asal mereka bekerja.

Kata Sulaiman, saat tiba di Aceh melalui jalur illegal, otomatis mereka tidak melakukan proses pemeriksaan secara prosedur kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah.

"Dari informasi beberapa warga, mereka yang pulang ke Aceh rata-rata melalui jalur pantai timur Aceh secara illegal atau diam-diam," ujar Sulaiman.

Selain penegak hukum, Sulaiman juga meminta kepada semua pihak terutama kepala desa, camat, hingga aparat kepolisian di tingkat kecamatan untuk selalu mendata warga yang baru pulang dari luar Aceh.

"Desa harus bisa mengawasi warganya, apabila ada warga yang baru pulang dari Malaysia tanyakan pulang lewat mana, kalau mereka pulang lewat illegal, tangkap dan serahkan ke penegak hukum. Lalu bawa ke puskesmas untuk diperiksa," tuturnya.

Sulaiman mengatakan, apabila hal seperti itu tak dilakukan, maka dikhawatirkan mereka yang baru pulang dari Malaysia melalui jalur illegal telah terifeksi virus corona, namun luput dari pengawasan otoritas di Indonesia.

"Jika memang TKI yang pulang itu sudah terinfeksi virus corona, saat pulang ke kampungnya otomatis satu kampung terancam. Hal ini harus menjadi perhatian kita semua," kata Sulaiman.

Di sisi lain, Sulaiman juga mendorong pemerintah kabupaten/kota di Aceh untuk mengeluarkan instruksi kepada para camat agar melakukan pengawasan terhadap TKI di kecamatan masing-masing yang baru saja pulang dari luar negeri.

"Saya yakin, apabila semua bersatu dan kompak mengawasi ini, kita bisa sama-sama segera terbebas dari wabah penyakit ini," kata Sulaiman.[*/Red]
Komentar

Tampilkan

Terkini