-->

Iklan

Terbaru, Serangan Teroris di Wina Austria Tewaskan 7 Orang

04 November, 2020, 13.09 WIB Last Updated 2020-11-04T06:10:19Z

Para wanita berlari ketakutan di dekat Gedung Opera Wina, Austria, Senin (2/11/2020) malam, ketika tembakan-tembakan terdengar menyusul beberapa serangan di kota itu. Dilaporkan sebuah serangan teroris menewaskan tujuh orang dan melukai beberapa orang.


LINTAS ATJEH | WINA - Sedikitnya tujuh orang diperkirakan tewas dengan beberapa lainnya terluka dalam sebuah serangan bersenjata dan dugaan serangan bunuh diri di dekat sebuah Sinagoga di Wina, Austria, Senin (2/11/2020) malam.


Perburuan besar-besaran sedang berlangsung untuk beberapa penyerang bersenjatakan senapan dengan polisi mengonfirmasi penembakan di enam lokasi berbeda, dimulai di dekat sinagog pada pukul 20.00 malam waktu setempat.


Seorang penyerang diperkirakan telah meledakkan dirinya selama penggerebekan dengan yang lain ditangkap dan satu ditembak mati oleh polisi.


Seorang petugas polisi juga diduga ditembak dan terluka parah.


Sejauh ini belum ada dilaporkan siapa yang bertanggung jawab atas serangan brutal ini.


Menteri Dalam Negeri Austria, Karl Nehammer, mengatakan kepada penyiar Austria ORF:


"Saat ini saya dapat mengonfirmasi bahwa kami yakin ini adalah serangan teror yang nyata," dikutip Daily Mail, Selasa (3/11/2020).

Seorang pria membawa senapan serbu dan diyakini sebagai pria bersenjata yang melakukan penggerebekan di Wina pada Senin malam.


Dia menambahkan bahwa serangan itu diyakini dilakukan oleh beberapa orang dan keenam lokasi itu berada di sekitar jalan yang menampung sinagoga pusat.


Kemarahan terjadi pada malam terakhir sebelum Austria lockdown, dengan bar dan restoran di negara tersebut tutup mulai tengah malam malam ini.


Rekaman mengejutkan yang menunjukkan seorang pria membawa senapan serbu dan berlari melalui jalan-jalan Wina dan melepaskan tembakan dibagikan di media sosial, meskipun tidak jelas apakah dia pria bersenjata di balik serangan itu.


Rekaman yang lebih menyedihkan tampaknya menunjukkan saat seorang pria ditembak oleh penyerang.


Polisi mendesak masyarakat untuk menghindari semua ruang terbuka dan transportasi umum di kota.

Sebuah foto yang dibagikan di media sosial disebut menunjukkan beberapa tersangka di balik amukan yang ditangkap oleh petugas polisi.


Polisi mengatakan trem dan bus tidak berhenti dan mengimbau pengguna media sosial untuk tidak memposting video operasi polisi, agar tidak membahayakan petugas.


Oskar Deutsch, kepala komunitas Yahudi di Wina, mengatakan penembakan itu terjadi di jalan tempat sinagoga utama kota itu berada, tetapi tidak jelas apakah rumah ibadah itu telah menjadi sasaran.


Sinagoga itu sudah ditutup pada saat penembakan, Deutsch tweeted. Restoran tetangga juga ditutup.


Rabbi Schlomo Hofmeister mengatakan dia melihat setidaknya satu orang menembakkan tembakan ke orang-orang yang duduk di luar jeruji jalan di bawah jendelanya.

Petugas polisi Austria menggeledah dua warga sipil, yang tidak dianggap berada di balik serangan itu, sebagai bagian dari perburuan setelah penembakan.


"Mereka menembak sedikitnya 100 peluru di luar gedung kami," kata Hofmeister.


"Semua batang ini memiliki meja di luar. Malam ini adalah malam terakhir sebelum lockdown," tambahnya.


Mulai tengah malam, semua bar dan restoran akan ditutup di Austria untuk bulan depan dan banyak orang mungkin ingin menggunakan malam itu untuk bisa keluar.


Rekaman yang diyakini diambil di dekat tempat kejadian menunjukkan orang-orang merunduk saat mereka berlari untuk berlindung, dengan tembakan berbunyi.

Polisi mengendalikan seseorang saat mereka berpatroli di pusat kota Wina pada 2 November 2020, menyusul penembakan di dekat Sinagoga.


Seorang penyerang tewas dan lainnya dalam pelarian, sementara seorang petugas polisi terluka parah, kata kementerian dalam negeri Austria menurut kantor berita APA.


Wartawan Austria Thomas Mayar, mengutip Kementerian Dalam Negeri, mengatakan:

"Satu tewas dan beberapa terluka dalam serangan di sinagoga di Seitenstettengasse di pusat Wina," kata Kementerian Dalam Negeri. 


"Tinggallah di rumah. Tembakan di Schwedenplatz."


Penyiar publik Austria ORF mengutip para saksi yang mengatakan beberapa tembakan dilepaskan tak lama setelah pukul 19:00.

Polisi bersenjata berdiri dengan seekor anjing di dekat Opera Negara di pusat kota Wina, Australia, Senin malam, saat perburuan berlanjut.


Surat kabar Austria lainnya melaporkan bahwa serangan itu terjadi di jalan yang menampung sinagoga utama kota itu.


Polisi Wina mentweet:

'Sekitar #InnnerenStadt ada beberapa baku tembak. Ada beberapa orang terluka. Kami bertugas dengan semua kekuatan yang mungkin. Harap hindari semua tempat umum di kota.'


Serangan itu terjadi hanya empat hari setelah seorang pria Tunisia membunuh tiga orang di Nice, Prancis sebelum ditembak oleh polisi.


Brahim Aoussaoui, 21, diduga memenggal kepala Nadine Devillers, 60, memotong tenggorokan Vincent Loques, 55, dan menikam ibu tiga anak Simone Barreto Silva, 44, hingga tewas dalam sebuah serangan yang mengerikan.[tribunnewswiki.com/hr]

Komentar

Tampilkan

Terkini