-->

Iklan

Putra Mahkota, Mohammed Bin Salman Bermaksud Mendirikan Gereja Pertama di Arab Saudi

14 Februari, 2021, 06.49 WIB Last Updated 2021-02-13T23:49:38Z
Foto : Reuters

LINTAS ATJEH | RIYADH - Sebuah laporan oleh situs web Amerika Insider mengungkapkan arahan baru oleh Arab Saudi dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman mengenai orang Kristen di Kerajaan.

Laporan situs web Amerika mengklaim bahwa meskipun ada masalah yang dihadapi satu setengah juta orang Kristen di Arab Saudi dalam mempraktikkan ritual keagamaan mereka secara resmi, ada harapan kuat bahwa gereja pertama akan diizinkan untuk dibangun di dalam kerajaan.

Situs tersebut menyatakan bahwa terlepas dari apa yang dihadapi orang Kristen di Kerajaan selama penyembahan penangkapan, pemenjaraan, dan deportasi bagi beberapa dari mereka, suara-suara yang terkait dengan masalah tersebut menunjukkan bahwa perubahan besar akan terjadi dalam beberapa hari mendatang.

Menurut situs tersebut, perubahan ini akan membawa masalah ke tempat terbuka, dengan ritual keagamaan umat Kristen yang keluar.

Laporan tersebut merujuk pada insiden yang terjadi pada 2019, ketika 25 orang Kristen Amerika berkumpul di pangkalan Jabal al-Lawz, barat laut kerajaan, dan pemimpin mereka, pengkhotbah Injili Joel Richardson, mengeluarkan Alkitab untuk dibaca, dan pada malam hari. Pendeta terkejut ketika teleponnya berdering, pesan dari Departemen Luar Negeri berkata kepadanya: Hati-hati ”.

Pada tahun 2014, Komisi untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Wakil mendeportasi 12 orang Kristen Ethiopia yang ditangkap saat beribadah di Dammam dan menyerbu sebuah rumah setelah mengetahui bahwa rumah itu digunakan untuk mengadakan kebaktian gereja, menurut Kementerian Luar Negeri.

Menurut laporan itu, meski ada reformasi Putra Mahkota Kerajaan, Pangeran Muhammad bin Salman, sejak dia menjabat pada 2017, kemajuan dalam kebebasan beragama berjalan lambat.

Laporan tersebut mengutip seorang Kristen yang tinggal di sana selama masa dewasanya berkata: “Tidak ada gereja. Kami memilih untuk menyembunyikan ibadah kami dalam menghormati budaya dan agama. “Sebagai gantinya, pemerintah AS telah berulang kali meminta Arab Saudi untuk mengakhiri larangan gereja, namun tidak berhasil.

“Saya pergi ke sana dan berbicara dengan para pemimpin puncak tentang Fatah,” kata Nina Shea, Komisaris AS untuk Kebebasan Beragama Global. Sebuah gereja untuk orang-orang itu dan mereka selalu berkata: Arab Saudi berbeda dan itu adalah tanah dari Dua Masjid Suci, dan seluruh negeri adalah tanah suci dalam arti literal, dan untuk ini tidak mungkin membangun gereja di atasnya. saya t.

Di sisi lain, sekelompok evangelis mencoba mengubah banyak hal, dan pada Oktober 2018, penginjil terkemuka Joel Rosenberg menerima undangan dari pangeran untuk mengunjungi Riyadh.

Rosenberg dihadiri oleh Pendeta Johnny Moore, penasihat agama untuk Presiden Donald Trump, dan sekelompok evangelis lainnya.

Menurut laporan itu, ini adalah pertama kalinya sekelompok evangelis Amerika mengunjungi istana kerajaan Saudi dalam 300 tahun.

Rosenberg kemudian mengatakan kepada Fox News bahwa Mohammed bin Salman membahas hampir semua masalah kontroversial selama pertemuannya dengan mereka.

Namun, hal ini tidak mencegah Rosenberg untuk kembali ke Arab Saudi lagi pada tahun 2019, di mana mereka mengunjungi Kerajaan itu lagi dan kemudian kembali dengan bukti bahwa perubahan akan segera terjadi.

Delegasi diberi pengarahan tentang keberadaan gereja-gereja di Jazirah Arab, seperti yang dijelaskan Moore kepada situs Amerika: “Ini sangat menonjol, terutama dialog terbuka tentang bukti arkeologis tentang keberadaan gereja di zaman Nabi.”

Sementara itu, Pangeran Abdullah bin Khalid Al Saud, akademisi, mengatakan kepada situs Amerika: “Masalahnya tidak bisa dihindari, terutama di dalam kawasan diplomatik di Riyadh atau Neom.”Ini menegaskan bahwa meskipun upaya yang dilakukan untuk membangun gereja di Arab Saudi nampaknya tidak membuahkan hasil, perubahan pasti akan datang.

Sementara itu, Ali al-Shihabi, anggota dewan penasehat NEEM, mengatakan: “Masalah itu disebutkan sehubungan dengan Neum,” menambahkan bahwa gereja “pasti ada dalam daftar tugas kepemimpinan.”

David Rondell, mantan diplomat di Riyadh, juga mengatakan kepada Insider bahwa NEOM adalah lokasi yang memungkinkan untuk gereja pertama mengingat sifat sistem peradilan yang berbeda.Dan dia menambahkan, “NEOM akan menjadi entitas non-Saudi dalam banyak hal.”

Di sisi lain, prioritas mengamankan gereja di Arab Saudi bervariasi di antara berbagai administrasi yang melewati Gedung Putih. Seperti yang dikatakan Rondell. Masalah itu penting bagi pemerintahan Trump.

Sementara itu, Mohammed bin Salman menunjukkan keinginan yang lebih besar untuk memeluk agama yang berbeda, setelah dia bertemu dengan Patriark Maronit. Bishara Boutros Al-Rahi, Uskup Koptik Ava Morcos, Kardinal Katolik Jean-Louis Pierre Tauran, dan Uskup Agung Canterbury Justin Welby.

Tidak ada keraguan bahwa putra mahkota Saudi lah yang membuat keputusan, tapi tentu saja akan ada pertentangan. Pangeran Abdullah berkata: “Apakah itu akan terjadi. Ada penolakan terhadap keputusan tersebut. Saya pasti berpikir begitu. Tapi apakah itu oposisi yang kejam? Saya meragukan ini, mengingat kekuatan dan efektivitas layanan keamanan di Kerajaan.

Dalam konteks terkait, Sheikh Asim Al-Hakim, seorang ulama terkemuka Saudi, berkata di saluran YouTube-nya: “Apakah Anda melihat masjid di dalam Vatikan? Tidak. Akibatnya, tidak ada gereja yang bisa dibangun di sini. Ini adalah tanah suci. “

Secara umum, para ahli yakin bahwa gereja akan segera dibangun di Arab Saudi, tapi tidak ada yang tahu waktu pastinya. Begitu banyak dengan Rosenberg. Siapa yang menghabiskan waktu berjam-jam berdebat dengan putra mahkota Saudi tentang hal ini adalah optimis.[Jurnalpatrolinews]
Komentar

Tampilkan

Terkini