-->

Iklan

Tsunami Covid-19 di India Mengerikan, Nyaris Tiap 5 Menit 1 Orang Meninggal

24 April, 2021, 17.10 WIB Last Updated 2021-04-24T10:10:17Z
NGERI ! Nyaris Tiap 5 Menit 1 Orang Meninggal Dunia di India, Pasien Covid-19 Sekarat di Luar Rumah Sakit. Cek selengkapnya di artikel ini Sabtu 24 April 2021 / ILUSTRASI.

LINTAS ATJEH | JAKARTA - Situasi kengerian bak menjadi warna dari perkembangan terkini infeksi virus Corona Covid-19 di India.

Orang-orang di seluruh India berebut mendapatkan pasokan oksigen demi menyelamatkan jiwa pada hari Jumat, kemarin.

Pasien terbaring sekarat di luar rumah sakit sejalan kematian akibat COVID-19 setiap 5 menit di ibu kota New Delhi.

Untuk hari kedua berturut-turut, jumlah infeksi semalam di negara itu 332.730, lebih tinggi daripada yang pernah tercatat di mana pun di dunia sejak pandemi mulai tahun lalu.

Gelombang kedua India telah melanda sangat ganas sehingga rumah sakit kehabisan oksigen, tempat tidur, dan obat anti-virus.

Banyak pasien telah ditolak karena tidak ada tempat untuk mereka, kata dokter di Delhi, seperti dikutip Reuters.

Sirene ambulans terdengar sepanjang hari di jalan-jalan sepi ibu kota, salah satu kota terparah di India, di mana penguncian diberlakukan untuk mencoba dan membendung penularan virus.

Kremasi massal telah dilakukan karena ruang krematorium telah habis.

Di Rumah Sakit Guru Teg Bahadur di timur laut kota, pasien kritis yang terengah-engah tiba dengan ambulans atau becak motor.

Shayam Narayan meninggal sebelum dirawat, kematian yang tidak mungkin dihitung dalam meningkatnya jumlah korban di kota itu.

"Sistemnya rusak," kata adik laki-lakinya Raj.

Tushar Maurya, yang ibunya dirawat di dalam, mendesak siapa pun yang tidak dalam kondisi serius untuk menjauh.

"Staf melakukan yang terbaik tetapi tidak ada cukup oksigen," katanya.

Saluran televisi India Today menunjukkan kerabat yang marah di luar rumah sakit di Ahmedabad, kota terbesar di negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi di Gujarat.

"Orang-orang sekarat di depan rumah sakit sementara mereka menunggu tempat tidur tersedia," kata seorang pria.

Pemuda lain, yang tidak disebutkan namanya, berkata, "Inikah alasan kami memilih pemerintah ini? Saat kami paling membutuhkannya, kami mendapati diri kami sendirian,’‘

“Kemana orang miskin akan pergi?"

Pakar kesehatan mengatakan India menjadi terlena di musim dingin, ketika kasus baru berjalan sekitar 10.000 per hari dan tampaknya terkendali, dan mencabut pembatasan untuk memungkinkan pertemuan besar.

Narendra Modi sendiri telah menghadapi kritik langka karena mengizinkan demonstrasi politik dan festival agama Hindu.

Di mana jutaan orang melakukan ritual mandi di sungai Gangga, untuk terus berjalan.

Dia berbicara di banyak demonstrasi dengan kerumunan yang padat dan sedikit orang yang memakai topeng.

"Orang India menurunkan pertahanan kolektif mereka," Zarir Udwadia, pulmonolog di gugus tugas Maharashtra, menulis di surat kabar Times of India.

"Kami mendengar pernyataan ucapan selamat atas kemenangan dari para pemimpin kami, sekarang dengan kejam diekspos sebagai keangkuhan belaka."

Pemerintah Delhi menyatakan pada bulan Februari bahwa mereka telah mengalahkan virus korona.

Pada hari Jumat, Menteri Utama Arvind Kejriwal pergi ke siaran langsung televisi untuk memohon pasokan oksigen medis dalam pertemuan virtual dengan Narendra Modi, memperingatkan bahwa banyak orang akan meninggal dunia.

“Semua pabrik oksigen negara harus segera diambil alih oleh pemerintah melalui tentara,” ujarnya.

Polisi di negara bagian utara Uttar Pradesh, beberapa di antaranya memegang senapan serbu, mengawal truk yang membawa oksigen ke rumah sakit yang menunggu di Delhi.

Sementara pemerintah kota saling tuduh tentang penimbunan.

Modi mengatakan pemerintah melakukan "upaya terus menerus" untuk meningkatkan pasokan oksigen, termasuk langkah-langkah untuk mengalihkan oksigen industri.

Di Washington, pejabat kesehatan AS dan juru bicara Gedung Putih pada hari Jumat mengatakan mereka sedang mempertimbangkan bagaimana membantu India dan telah melakukan kontak dengan pejabat di sana, tetapi tidak memberikan rincian tentang kemungkinan tindakan AS.

Di Mumbai, kebakaran terjadi di rumah sakit pinggiran kota yang merawat pasien COVID-19 pada Jumat pagi, menewaskan 13 orang.

Pada hari Rabu, 22 pasien meninggal di rumah sakit umum di Maharashtra di mana Mumbai berada ketika pasokan oksigen habis karena tangki bocor.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dia prihatin dengan meningkatnya jumlah kasus di India, yang pada Kamis melampaui tertinggi global sebelumnya 297.430 yang tercatat pada Januari di Amerika Serikat, di mana jumlah kasus telah menurun.

"Situasi di India adalah pengingat yang menghancurkan tentang apa yang dapat dilakukan virus itu," katanya dalam pengarahan virtual di Jenewa.

Direktur kedaruratan WHO Mike Ryan mengatakan mengurangi penularan akan menjadi "tugas yang sangat sulit" tetapi pemerintah berupaya membatasi percampuran antara orang-orang, yang menurutnya penting.

Bhramar Mukherjee, seorang profesor biostatistik dan epidemiologi di Universitas Michigan di Amerika Serikat, mengatakan seolah-olah tidak ada jaring pengaman sosial untuk orang India.

"Setiap orang berjuang untuk kelangsungan hidup mereka sendiri dan berusaha melindungi orang yang mereka cintai," katanya.

"Ini sulit untuk dilihat." pungkas Bhramar Mukherjee.

Materi di artikel ini juga telah tayang di Kontan.co.id dengan judul 5 Menit sekali seorang korban Covid-19 meninggal di New Delhi, India.[Tribun Pontianak]
Komentar

Tampilkan

Terkini