0 Terbang Non-Stop dari Soekarno-Hatta, Tangerang ke Timika - Lintas Atjeh

Search This Blog

Banyak Di Baca

IKUTI VIA EMAIL

PV

Terbang Non-Stop dari Soekarno-Hatta, Tangerang ke Timika

Share it:
JAKARTA - Jakarta merupakan sentra ekonomi yang meliputi bisnis dan wisata. Sebagai  pusat pemerintahan Republik Indonesia, kota ini tetap menawarkan konsep metropolitan terbesar di Asia Tenggara lengkap dengan tempat liburan, sehingga sayang untuk dilewatkan. Berbagai objek wisata menarik Kota Tua, Taman Kota Kalijodo, Museum Macan.  

"Beranjak dari Jakarta, eksplorasi Indonesia Timur dengan salah satu tujuan Timika. Sehingga bisa menambah pengalaman menjelajahi Tanah Papua untuk bidang industri, jasa maupun berwisata. Timika juga mempunyai tempat wisata tak kalah populer antara lain Taman Nasional Lorentz yang menonjolkan kekayaan hayati. Bagi pelancong khusus pehobi fotografi outdoor, objek wisata ini dinilai menghasilkan gambar memukau," demikian disampaikan Chief Executive Officer (CEO) Batik Air, Capt. Achmad Luthfie dalam siaran persnya, Jum'at (25/10/2019).

Dijelaskannya, ada keinginan mengunjungi Timika dalam waktu dekat? Rencanakan perjalanan lebih awal ke sana, Batik Air (kode penerbangan ID) member of Lion Air Group akan meresmikan rute baru non-stop Jakarta menuju Timika.

Tambah dia, rute tersebut dilayani pergi pulang (PP), dengan jadwal efektif mulai 28 Oktober 2019. Penerbangan pertama bernomor ID-6186 akan lepas landas melalui Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten (CGK) pukul 00.05 WIB (Waktu Indonesia Barat, GMT+7) dan dijadwalkan tiba di Bandar Udara Internasional Mozes Kilangin, Timika, Kabupaten Mimika, Papua (TIM) pada 07.15 WIT (Waktu Indonesia Timur, GMT+9). Untuk rute sebaliknya, Batik Air terbang dari Timika pada 07.55 WIT, menggunakan nomor ID-6187 dan diperkirakan mendarat di Soekarno-Hatta, Tangerang pukul 10.50 WIB.

"Batik Air menyampaikan terima kasih kepada regulator, pengatur lalu lintas udara, pengelola bandar udara,  seluruh kru, karyawan dan semua pihak dalam membantu kelancaran rencana penerbangan perdana," ujar Capt. Achmad Luthfie.

Penerbangan tersebut, lanjut dia, adalah upaya menyediakan kebutuhan bagi para tamu dalam bepergian dari Jakarta ke Timika. Bagi Batik Air, Timika sebagai kota tujuan baru dalam menghubungkan antardestinasi domestik sejalan memperkuat layanan dan jaringan Batik Air saat ini. Oleh karena itu, Batik Air sangat bangga mampu memberikan pilihan baru dalam melakukan perjalanan udara kepada setiap tamu, pebisnis dan pelancong melalui penerbangan langsung (tanpa henti/ non-stop).

"Batik Air mengharapkan rute baru Jakarta ke Timika mampu mendukung program pemerintah untuk mencapai target kunjungan wisatawan asing dan nusantara. Batik Air juga sangat berharap, penerbangan tersebut bisa berdampak positif dalam membantu peningkatan potensi bisnis, perdagangan, industri kreatif, jasa dan sektor lain di kedua kota," tuturnya.

Timika akhirnya melengkapi kota tujuan Batik Air di Papua, setelah Sorong melalui Bandar Udara Domine Eduard Osok, Papua Barat (SOQ), Manokwari – Bandar Udara Rendani, Papua Barat (MKW), Jayapura – Bandar Udara Sentani, Papua (DJJ) dan Merauke – Bandar Udara Mopah, Papua (MKQ).

Penerbangan pertama akan dioperasikan armada terbaru Airbus A320-200 berkapasitas 12 kursi kelas bisnis dan 144 kelas ekonomi yang dilengkapi inflight entertainment (audio video on demand) di setiap kursi. Kesungguhan Batik Air ialah menyediakan pelayanan terbaik dan menambahkan kenyamanan tamu saat berada di pesawat (in-flight services) dengan upaya semakin meningkatkan pengalaman terbang sekitar lima (5) jam di kelas premium services airlines berkonsep pre-flight, in-flight serta post-flight.

Dengan demikian akan menciptakan mobilitas terbaik bagi setiap tamu. Terhubungnya Jakarta dan Timika akan menawarkan kemudahan dalam merencanakan perjalanan ke kota-kota lain semakin luas dengan konsep koneksi perjalanan (connecting flight) terbaik bersama Lion Air Group.

"Bagi tamu dari Timika  bisa memanfaatkan menjadi pilihan transit untuk terbang ke Balikpapan, Banda Aceh, Bandar Lampung, Banjarmasin, Batam, Bengkulu, Denpasar/Bali, Gorontalo, Jambi, Kupang, Labuan Bajo, Lubuklinggau, Luwuk, Makassar, Malang, Mamuju, Manado, Manokwari, Mataram—Lombok, Medan, Padang, Palembang, Palu, Pangkalpinang, Pekanbaru, Pontianak, Samarinda, Semarang, Sibolga, Silangit, Surabaya, Surakarta/ Solo, Tarakan, Ternate, Yogyakarta–Adisutjipto, Yogyakarta–Kulonprogo. Untuk rute  internasional ke Singapura, Penang di Malaysia, Kunming di Tiongkok serta kota lainnya," tuturnya.

Pada hari yang sama, imbuh dia, Batik Air juga akan membuka rute baru dari Makassar melalui Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin di Maros, Sulawesi Selatan ke Timika.

Batik Air akan terus mengembangkan konsep full-service sejalan meningkatkan jaringan serta kualitas layanan dengan tetap mengedepankan faktor keselamtan dan keamanan (safety first). Hingga kini Batik Air melayani lebih dari 45 destinasi domestik dan internasional, mempunyai frekuensi penerbangan mencapai lebih dari 350 perhari.

"Batik Air mencatatkan rata-rata OTP 92.63% dengan kekuatan armada yang dioperasikan terdiri dari 44 Airbus 320-200CEO (12 kelas bisnis dan 144 kelas ekonomi), enam Boeing 737-900ER (12 kelas bisnis dan 168 kelas ekonomi) serta delapan Boeing 737-800NG (12 kelas bisnis dan 150 kelas ekonomi)," tutup Chief Executive Officer (CEO) Batik Air, Capt. Achmad Luthfie.

Informasi Penerbangan Batik Air di Timika (TIM)

Rute

Frekuensi Terbang

Timika – Soekarno-Hatta *)

1 kali per hari

Timika – Makassar *)

1 kali per hari

Informasi Penerbangan Batik Air di Soekarno-Hatta (CGK)

Rute

Frekuensi Terbang

Soekarno-Hatta – Banda Aceh

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Medan Kualanamu

7 kali per hari

Soekarno-Hatta – Silangit

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Batam

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Jambi

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Padang

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Pekanbaru

4 kali per hari

Soekarno-Hatta – Palembang

3 kali per hari

Soekarno-Hatta – Lubuk Linggau

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Tanjung Karang, Lampung

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Semarang

5 kali per hari

Soekarno-Hatta – Yogyakarta Adisutjipto

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Yogyakarta Kulonprogo

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Surabaya

9 kali per hari

Soekarno-Hatta – Denpasar

4 kali per hari

Soekarno-Hatta – Lombok

5 kali per hari

Soekarno-Hatta – Labuan Bajo

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Kupang

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Banjarmasin

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Balikpapan

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Tarakan

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Samarinda

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Makassar

8 kali per hari

Soekarno-Hatta – Kendari

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Palu

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Gorontalo

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Manado

6 kali per hari

Soekarno-Hatta – Luwuk

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Ternate

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Sorong

3 kali per hari

Soekarno-Hatta – Manokwari

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Jayapura

2 kali per hari

Soekarno-Hatta – Merauke via Makassar

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Timika *)

1 kali per hari

Soekarno-Hatta – Singapura

3 kali per hari

Soekarno-Hatta – Penang

1 kali per hari

*) rute baru mulai 28 Oktober 2019.[*/Red]
Share it:

news

Post A Comment: