-->

Iklan

Lapas Kelas llB Lhoksukon Adakan Pengajian Rutin Bagi Warga Binaan

15 September, 2020, 00.06 WIB Last Updated 2020-09-14T17:06:27Z
LINTAS ATJEH | ACEH UTARA -  Lapas  kelas  llB  Lhoksukon Aceh Utara  memfasilitasi Pesantren Darut Taubah  untuk  para   warga binaan, di  dalam  rumah  tahanan setempat, dan   mengadakan pengajian   rutin setiap   hari kepada     narapidana, kecuali   di hari    libur.

Kepala  Lapas Kelas  llB Lhoksukon, Yusnaidi, SH, mengatakan langsung kepada media   ini,   saat  dijumpai   di ruangan kerjanya," Senin (14/09/2020).

Pengajian tersebut berkerjasama dengan badan dayah  dan Pemerintah Kabupaten Aceh Utara, supaya para warga binaan bisa mengerti tentang ilmu pengetahuan Agama  Islam. 

"Karena sangat disayangkan ada para napi, jangankan yang lain, mengucapkan  dua  kalimat syahadat saja   tidak   bisa,   apalagi   surat al fatihah,  dan  yang   lain-lain."kata  Yusnaidi, SH.

Yusnaidi   menambahkan,  maka dengan karena itu kami memfasilitasi, Pesantren Darut Taubah,  di   dalam   lapas   tersebut, untuk   mengadakan   pengajian rutin setiap   hari,   demi   membina    para narapidana yang cerdas tentang ilmu pengetahuan agama  Islam   kedepan, sampai kami mempersiapkan  tujuh orang     dewan    guru   ngaji,  yang siap   mengajari    para   warga binaan  kami.

Ini   nama-nama    para   dewan   guru,  dan    jadwal   pengajiannya.

1.  Hari   Senin,  Tgk.  Zarkasyi Oesdannur,   dengan  materi,   ilmu  tauhid,   dari   pukul   10.25-12.25 WIB.

2.  Hari   Selasa,  Tgk. Sabri  Hasyim  M,  dengan  materi,  ilmu  fiqih,  jam  10.25-12.25 WIB.

3.  Hari Rabu, Tgk. Mahdi, dengan  materi, ilmu tasawuf, jam 10.25-12.25 WIB.

4. Hari  Kamis,  Tgk.  Irwandi, materi  ilmu  tasawuf,  jam 10.25-12.25 WIB.

5.  Hari  Jum'at,  Tgk.  Isfantri Haris, materi  ilmu tajwid,   dengan  waktu,  dari  jam 09.25-11.25 WIB.

6.  Hari  Sabtu, Tgk.  M. Hijir/Khalil, materi, Dzikir dan Falsafa, jam 10.25-12.25, Wib.

Maka dengan ada pengajian tersebut, Yusnaidi berharap kepada warga binaannya, bisa belajar lebih giat, tentang  ilmu  agama,  apalagi  ada warga  binaan yang hukumannya seumur hidup, namun pergunakanlah waktu untuk menuntut ilmu  agama.

"Terima kasih kepada  Pemkab Aceh Utara,  yang  telah bekerjasama, demi kesejahteraan warga binaan di  lapas ini," pungkasnya.[Pawang]
Komentar

Tampilkan

Terkini