-->



Jadi Markas Pasukan Elit Kopassus, Ini Sejarah Cijantung

15 April, 2022, 23.20 WIB Last Updated 2022-04-15T16:20:17Z
Cijantung kini sangat berkembang dengan penduduk yang cukup padat. Daerah Cijantung menjadi markas dari pasukan elite TNI AD Kopassus. Foto: Ilustrasi/SINDOnews/Dok

LINTAS ATJEH | JAKARTA - Cijantung merupakan salah satu nama kelurahan di Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur. Cijantung pada zaman kolonial merupakan hutan belantara. Saking lebatnya hutan di sana, butuhkan waktu 3 hari untuk menempuh perjalanan Cijantung-Jatinegara.

Kini kawasan Cijantung sangat berkembang dengan penduduk yang cukup padat. Daerah Cijantung menjadi markas dari pasukan elite TNI AD Kopassus. Keberadaan pasukan elite di Cijantung bermula saat pemindahan unsur-unsur tempur Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD) pada tahun 1959.

Terdapat beberapa anggota grup Kopassus yang bermarkas di Cijantung, yakni Batalyon 22/Manggala Yudha, Batalyon 31/Eka Sandhi Yudha Utama, Batalyon 32/Apta Sandhi Prayudha Utama, Batalyon 33/Wira Sandhi Yudha Sakti, serta Satuan 81/Penanggulangan Teror yakni Batalyon 811/Aksi Khusus dan Batalyon 812/Bantuan Khusus.

TERIMA KASIH SUDAH MEMBACA LINTASATJEH.COM

Tak heran bila dulu nama Cijantung cukup "angker" di telinga masyarakat. Sampai-sampai muncul istilah 'Main ke Cijantung sama dengan main ke Kandang Macan'. Dulu markas Baret Merah itu memang cukup menyeramkan, namun kini masyarakat sudah cukup leluasa memasuki kawasan Cijantung. Bahkan kini berbagai fasilitas di sana bisa dinikmati oleh masyarakat umum secara gratis.

Cijantung memiliki luas wilayah 2,37 km persegi. Cijantung berbatasan dengan Kelurahan Gedong di sebelah Utara; Tanjung Barat, Jakarta Selatan di sebelah Barat; Kelurahan Susukan Ciracas di sebelah Timur; dan Kelurahan Kalisari di sebelah Selatan.

Berdasarkan berbagai literatur sejarah, Cijantung berasal dari nama sebuah anak sungai Ciliwung, yang berhulu di Areman, dekat Kelapadua sekarang. Dikutip dari laman https://bataviadigital.perpusnas.go.id, Rabu (23/2/2022), Kawasan Cijantung sudah berpenghuni sejak awal abad ke-17.

Adalah Kapten Frederik H Muller yang memimpin ekspidisi pasukan Kompeni pertama menjelajah daerah sebelah Selatan yakni Meester Cornelis (sekarang Jatinegara). Hutannya yang lebat kala itu sudah dibuka setahun sebelumnya oleh Cornelis Senen, seorang anak orang kaya keturunan Portugis dari pulau Lontar. Cornelis Senen memiliki kebun besar di kawasan Ciliwung.[Sindonews]
Komentar

Tampilkan

Terkini